Tips Memasak untuk Mak Bekerja

Ciyeh, sok banget yah, biarpun, sekali kali berbagi sesuatu yang berguna gak apapa.

Jadi, karena Mpok Mimi, tetangga yang suka beberes di rumah gak iso masak, dengan segala skill dan kemampuan gw mulai masak lagi setelah hampir setahun vakum (yes, setaun, abis melahirkan anak unyu unyu itu, dan masak rebus buat bocah mpasi gak diitung). 

Dan walaupun pengalaman memasak dengan kasta tertinggi hanya diberi pujian “ih rasanya bawang semua”,  aku tak putus asa dan tetap melangkah.

Okeh, tips pertama adalah tentang:

PENYIMPANAN BAHAN MAKANAN

Yang suka belanja seminggu sekaliiiii *ngacung

Atau yang kompleknya gak dilewatin tukang sayur mana suaranya *aaaaaaaaa

Begini ibu ibu, pembelanjaan pasti bisa kan seminggu sekali, taro plek aja begitu di freezer biar awet, bisa sampe ampir sebulan malah, ASAL dia gak mengalami defrozz -dikeluarin lalu dimasukin lagi-, nanti rusak nian tu si daging.  makanyaa

Pisahkan dan potong potong daging sesuai jumlah yang kira kira bakalan dimasak.

misalnya nih beli setengah kilo tapi anggota rumah cuman 3, kan gak mungkin dimasak semua lalu dimakan bullet bullet setengah kilo, biso biso bosen makan daging itu itu aja, bisa lah dipotong jadi dua bagian, seperempat buat bikin gepuk (dua kali makan itu :p)  dan sisanya bikin sayur atau oseng.  Begitu juga dengan ayam, pisahin aja seekor jadi dua kali masak, satu disoto, satu diungkep. cihuy kan?

Bungkus koran atau plastik sayur anda

Biar kesegarannya lebih lama, bisa lah tiga hari.  Sebaiknya sih beli tiap hari, ngebungkusin sayuran akan melambatkan pembusukan sayur di kulkas anda..

Jemur bawang merah/putih

Percaya deh, biso satu minggu setengah umur itu bawang

Masalah kedua dalam masak permasakan adalah WAKTU!! betul ibu ibu?

Makanya selagi bias memenej (belum kepikiran juga kalo buntut dua gimana memenejnya) tapi sing penting adalah

Punya ulekan modern

Sisihkan uang belanja atau jajan anda buat beli blender bumbu, walo rasanya gak se asoy diulek, tapi sangat menolong ketika ingin memasak cepat, gw pake Phillips *kado ijul* yang bisa dipake ngebumbuin ayam sampe soto, gepuk sampe udang.  Dan gw juga dibeliin pemotong bawang karena eh karena tangan ini suka manja kalo kena bawang, maunya diusap terus *pake sikat*. Satu lagi, kalo gw punya tambahan food processornya dari Phillips, lumayan kalo bikin baso, pempek, atau burger, sat set sat set masukin semua dan voilaaaa.. jadi deeeeh.

Siap siap sumber contekan

Mau google? biso, nyontek resep Mbak Astri Nugraha, atau Sedap Sekejapnya nova. Kalo gw suka beli Primarasa jugak sih, ada kok buku memasak cepat atau resep keluarga kecil, sangat membantu.

Dan last but not least

kondisikan anak maen ama  bapake dan jauh2 dari kompor 😀

 

itu doang ya? ya udahlah cobain dulu aja..

silamat memasaaaaak… 🙂 

 

Big me

Walau tak nyambung, postingan ini dalam rangka tasyakur nikmat (apa tafakur ya?) menjelang 3 taunan pernikahan saya ama supapa.

Tapi ini bukan tentang suami saya yang jembrosan tapi bisa menjahit, melainkan tentang kesukaan saya sama

DAVE GROHL

laaaaah?

Sebagai generasi MTV ANTV  90an, ditambah pengaruh kedoyanan saya ngejabrokin radio saban hari, khazanah musik saya lumayan lebar, dari lagu Gombloh sampe Metal bole  tau lah.

Dari mulai MTV cribs sampe MTV accoustic ana doyan (ieu naon sih).

Nah, disuatu hari yang cerah saya nonton MTV Fanatic (acara ketemuan artes sama fans nya, sekarang mah tatap muka di Instagram kali yah) dan menemukan Dave Grohl ini disukain sama wece semok, agak culun tapi jago maen drum, trus doi ramah beut sama fansnya, diajakin nge jam bareng, dan gak berasa jarak antara fans ama artes.

Malahan pas ditanya, bagian tubuh yang dibenci, dengan ketawa lebar dia bilang, MUKA…

Lucu yah (ayo bilang iya!!) humble gitu deh, dan seketika doyan sama Dave Grohl.  Saking noraknya, dulu kalo nulis nama di buku catetan suka dikasih nama Grohl, dan usaha minjem kaset Foo Fighter juga jalan (biar gak modal tapi niat dong)

Ntu waktu kelas satu SMA, taunya pas tiga SMA ketemu jurig Nirvana, yang kalo ngobrol suka pake trivia quiz

sok maneh subutkeun anggota Nirvana saha wae”

“Krist Novoselic, Kurt Cobain, Dave Grohl”

-_-

Makin tau Nirvana selain lagu lagu di MTV Accoustic udah abis itu, dan teteup doyan Dave Grohl

Hubungane apose sama enipeseri?

Konon menurut larasati setyoningrum dan kawan kawan kuliah suami (mari kita sebut supap), beliau ini punya kesamaan sama dave grohl, mungkin karena sama sama anak ben *sok akrab ama dep grol* dan enggg, mukanya juga agak mirip.. engggg  huahahaha *ketawa sendiri

Dan suami dengan pedenya mengartikan itu keren… yuuuk

Jadi setelah 3 taun pernikahan dan 4 tahun perkenalan, saya baru sadar

KESUKAAN BAGIAN DARI DOA JUA

*coba pikir hubungannya apaaaa

 

Sebagai bonus, saya haturkan lagu Nirvana yang dipelesetkan oleh P Project, enzoy

Kambing liar Mak Onah sering membuat ulah
Tetangga pun gusar ingin cepat menghajar
Mak Onah mengeluh juga sempat mengaduh
Ketika disruduk saat dia menunduk

Kambing liar…

 

 

Sekowah

Berawal dari obrolan ringan tentang biaya pendidikan dengan Suyanda lengkap dengan opsi apakah anak piyik dimasukan ke SD negeri atau swasta.

Saya juga sering nemplok trit ibu ibu tentang SD macam apa yang bagus, sesuai dengan perkembangan jaman.. halah..

Rempong yah jaman sekarang? dulu pas jaman Mamih muda, pikiran beliau cuman gimana caranya anaknya masuk SD negeri. titik. Ga negeri ya ga usah sekolah katanya *sedep ya aturannya?*

Saya pribadi sih pengen Arvin (dan adiknya nanti, amiiin) jadi anak yang bisa mengeluarkan pendapatnya dengan lugas (amin lagi), dan melihat fenomena pengajaran satu arah kayak di sekolah negeri, kok saya jadi mikir lagi yah?

Tapi yah, dulu pas SD, saya berasa speak up-speak up aja tuh, terutama pas kelas 5, pas guru yang megang kelas saya jago abis, gara gara beliau pula saya pernah ikut seleksi murid teladan sampe kotamadya *penting ini, penting!!*, ngacung doang mah cetek.

Kebiasaan ngacung saya ini hanya bertahan sampe SMP, boleh dikata, pas SMP (yangkatanya favorit itu) ngacung itu dianggap kegiatan caper, atau entah kenapa alasannya, Pas saya jago di satu bidang pelajaran-dan-disayangguru-laludisuruhmemeriksasoal-dibilanggabecus.

Saya kalah.

Semenjak protes bertubi tubi karena saya memeriksa soal, saya berfikir salah kali ya jadi orang yang suka ngacung, lalu sepertinya: hidup akan selalu aman kalau ikut arus, dan diam.

Saya salah.

Saya kalah dengan sistem, dan menyerah kalah.

Sungguhpun, saya ga mau anak saya ngalamin hal kaya gitu, saya ga mau kejadian di SD Gubeng Surabaya ada lagi, apalagi sekarang, dimana kerjaan Diknas ganti ganti kurikulum, tiap angkatan jadi bahan percobaan, RSBI udah diapus, apa lagi kebijakan salah yang bakal diganti wahai Diknas?

Ini kenapa jadi ngelantur gini.

Yah, intinya, saya lieur mau gimana nanti, saya pengennya masukin ke sistem pendidikan jadi sih, bukan yang saban 4 taun ganti buku, atau didikan guru capruk murid calangap.. Apa pindah ke ERopa aja gitu? *merem melek*

Satu lagi, ini contoh percakapan pendidikan feodal jaman SMP
Guru : ‘Anak anak, negara ASEAN itu ada berapa?’
murid : ‘ 10 Buuuuu’
Guru : ‘Eeeh nyanyahoanan, 9 Negara ASEAN itu…’
*Pas Ulangan
Guru : ‘Ieu murid teh kunaon ngisi ulangan negara ASEAN 9, Kata Ibu juga 10!’

‘.’

Pesta Pernikahan

Okey, mari to the point saja.. *sok gaya*

Jadi, saya ini silent reader beberapa blog, dan entah kenapa, belakangan sering nemu postingan tentang pernikahan.. 
Maksud saya pesta pernikahan loh ya, bukan blabla tentang kehidupan berumah tangga.

Jadi keingetan, kalo saya juga punya cerita sederhana tentang resepsi nikahan saya.  Ceritanya boleh sederhana, angger we yang ngalamin mah lieur bo…

Ceritanya, sesimpel ini  :

Bapak saya dengan kerennya bertanya pada pacar saya kala itu :
Apih  :  “Dek, serius sama anak bapak?”
Ridha :  “iya Pak”

Minggu berikutnya saya dibawa untuk makan malam sama calon mertua, ditanya ini itu.  Nanya serius atau enggak, kerja dimana, orang mana dan pertanyaan (yang dikira basa basi padahal serius) lainnya.

Dua minggu kemudian…
Saya dilamar, perkumpulan keluarga kecil, hanya Mih Apih dan kakak saya.
Dari pihak (calon) mertua adanya cuman Bunda, Ayah, dan Adik Ridha.  Ga ada mik atau toa di rumah.  Menu lamaran dimasak sendiri, Dan baju lamaran saya (yang batik doang itu) belum jadi dijait sama penjahit Poets.  Walhasil, jam 7 saya lamaran, jam 2 saya masih ngejabrok di Jalan Kesatriaan nunggu jaitan beres.  Untung muat, boro boro inget make up an, sampe rumah jam 5 aja udah sukur alhamdulillah.

Dari hasil lamaran itu keluar fatwa kalo kami dinikahkan 3 bulan kemudian, dengan persiapan dari nol.  NOL ya, booking gedung aja belum, budgeting juga langsung tiga hari sesudah lamaran, dengan komposisi : piti piti sama Ridha, saya nge handle DP, yang lunasin beliau.  Kenapa begitu?  Ridha baru mulai kerja di jakarta, ya mesti nabung dulu lah yaa… tapi kita tea.. optimis.. yang penting gak ngutang dan ga nyusahin siapa siapa.

Perburuan gedung dimulai, karena cita cita Mamih anaknya nikah di Dapenpos (anak pegawai pos teaa).  pencarian pertama langsung ke manajemen Dapenpos, Alhamdulillah tau tau ada yang cancel gedung pas di tanggal kita mau.  Mutusin tanggal juga cihuy lah, asal jaraknya tiga bulan dari lamaran, dan gak boleh akhir bulan, kasian yang mau ngamplop.. *husnuzon bakal diamplopin*

Oke gedung selesai, sekarang katering. Opsi saya tiga katering : satu tetangga dan dua punya teman.  Setelah icip sana sini, yang paling pas di lidah dan kantong ya si tetangga ini.  Hasanah katering di jalan gagak no 63 Bandung, pertimbangan lainnya karena nama emak saya Euis Hasanah dan mertua saya Nurul Chazanah.  Cukup nyambung bukan? *apeu*

Sekarang Make up, setuju lah ya kalo penganten ingin keliatan cantik? Anehnya karena saya kadung pusing mikir bayar sana sini (yuk mari, tiap liat saldo atm merem), Tujuan saya yang lebih utama itu adalah MURAH dan BAGUS, ingat pemirsa, murah didepan bagus, Dan satu lagi, saya ga mau alis saya dicukur sama sekali, biarin bentuknya aneh juga, saya ga mau abis nikahan ada bekas kerokan dan alis saya jadi separo,  Yaa, bisa tumbuh lagi sih ya, cuman nunggu tumbuhnya itu gimana hayo.

Kaarena alasan tersebut diatas, saya pasrah nerima rekomendasi dari Bu Kunkun, dari Hasanah katering, saya memakai jasa teh Risma nun di buah batu sana, harganya 3 perempat salon ternama di bandung, baju sewaan lumayan banyak, dan teh Risma setuju kalo alis saya ga akan diapa apain.  Alhamdulillah, bagus, setara ekspektasi saya, huehehe,  Bahkan menurut Abin dan Poets, dandanan saya pas nikah ke Anggun-anggunan.  Maksudnya apa? mirip dandanan Anggun pas nikah dengan Raden Annisa nya.

Bisa ditebak lah ya, yang lain nya pun kita menomorsatukan harga, dari mulai undangan (yang katanya warnanya kayak keranda, kampyet yu mirah!!!) supenir (hidup cibadak!!!) Baju ara bibi dan uwa dan kawan kawan yang dibeli di Pasar Baru.  Lucu deh liat kreasi orang orang pake bahan ijo, Sampe yah, ada yang ngejait abis 500 rebu demi baju bagus dan tak mengomel.

Semua alhamdulillah lancar, makanan cukup sampe jam 2, make up jadi, ondangan kesebar.

Ini poto nikahan saya, cakep kan? ga keliatan kayak oscar walo alis tak dikurud.

Image

perempuan

Alkisah obrolan suami istri, isinya begini

m : ‘ Pah, mending beli sepatu apa baju?’
p : ‘eeuuu.. baju, apa sepatu ya? yaudahlah terserah kamu aja’

Dan otak drama perempuan pun berputar
(judulnya ngomong di kepala)
‘iiih meni cuek istri mau beli apa teh huh’

Karena kejujuran tingkat tinggi akhirnya si istri mengungkapkeun isi otaknya ke sang suami

m: ‘Kok kamu ga peduli sih saya mau beli apa, kumaha?’
p : ‘eh bukannya ga peduli, cuman bingung aja, ai bilang sepatu, kan baru dapet gratisan, ai bilang beli baju, kan kemaren ke tempat batik, jadi saya lieur, kumaha kamu we lah’

Dan si istri seuri koneng lalu ngeloyor masak..

Our Day Without TV

Dulu pernah tuh jaman jahiliyah, bayar kosan buat masang indovision, dan tiap hari ngejoprokin tipi.

Setelah kosan pindah ke lantai atas gara gara serangan tikus got, kamar saya ga ada sambungan lagi ke parabola. Kalem dong, sante aja, sampai akhirnya Kakak ipar ngehibahin jaringan indovisionnya. Buat kedua kalinya saya saban pulang nontonin tipi.

Apa yang ditonton?
Masterchef, Glee, Barchelorette dan HIMYM yang diulang ulang Starworld.

Setelah menikah saya pindah ke kosan satu kamar, dan si digitec cuman nongkrong, ga pernah dinyalain, kita berdua terlalu males nyari antene, kamar juga kekecilan. Jadilah sepanjang taun disitu kerjaannya ke toko buku, dari mulai Tempo, sampe Bone saya kumpulin. Kalo lagi berdua nginep di tempat org dan ada tipi, jadi aneh sendiri gitu, ngobrolnya berkurang.

Tapi alhamdulillah sih keadaannya begini, Setelah bocah Arvin lahir, dia jadi ga biasa liat tipi, apalagi di daycarenya seharian ga ada tipi, pulang ke rumah, maenan beras sama roda sepeda.

Pernah ditanya sih, di rumah ngapain aja kalo ga ada tipi. Ini yg nanya emak saya, yang selalu bete kalo nganjang, da ga ada tipi.

jawabannya… ngejar bocah, masak, tereak manggil suami buat buntutin bocah, nyapu sikit, lap sikit, dan tetep tepar kalo malem.

Oia, karena kondisi seperti ini, prioritas barang di rumah yaitu : rak bukuuuu…

Etapi Top Gear rame juga ya.. *ditapokbuku

mamah 911 #1

Di usianya menuju 14 bln ini, sang bocah sudah rajin meniru apa yang dia denger, semisal kata ‘apaci’ , ‘capani’ atau memanggil dirinya sendiri ‘mpin’

Dan kemampuan mengeksplornya luar biasya, kalo urusan barang di rumah dislokasi, pasti lah ya, trus, kalo lagi di perjalanan, dia maunya berdiri dan ngarawel segala macem yg ada di mobil, Jadi ga aneh, kalo lagi ngaso trus Arvin ditaro di depan stir, tau tau semua wiper dan sen nyala, plus lampu hazard kedapkedip.

Yang lucu adalah, dia ga suka mainan, dia suka barang rumah, kayak gelas, beras, semprotan, galon. Paling pol mainannya yaitu donat donatan masuk lobang.

Pernah kejadian, ada jus alpuket yang di wadah plastik, dia anteng banget nyobain nutup gelas, dan masukin sedotan copot ke lobang gelas. Maknya lagi makan spontan mau bantuin dia nutup gelas, atuda da garetek liat dia mempresisikan tutup ke gelasnya, ngelist kejadian itu tetiba Bapaknya bilang
‘Mah, biarin aja, lagi belajar, biar dia pede’
*adegan melongkeun budak
*maknya getek lagi mau bantuin
‘Eh Mah, jangan’
Tau tau gelas nutup sempurna dengan sedotan nempel dan Arvin nyedot jus alpuketnya
horeeeeee…

Jiah.. lagi kita keprok gitu taunya copot lagi dong, Sampe usaha ketiga dia nyedot, akhirnya separo kesedot dan dia buka tutup gelas lalu di… kobok.. bageuuus, ditaro dijidat pula.

Tapi ya, jadi kepikiran, konsep memanjakan dan mendidik itu tipis bedanya ya, setipis membiarkan anak ngelakuin apa aja termasuk ngotorin jidatnya sendiri pake jus.

Nyaan harus beli buku parenting Ayah Edi ini mah..

Nasib

Jangan berkomentar ‘itu takdir’ atau ‘suratan takdir’ sebelum usaha sampai jongkeng.

Kalau merasa tersakiti lalu bilang ‘memang itu jalannya’ tolong cek lagi, itu pembenaran diri atau bukan.

Bukankah Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum sebelum mereka mengubah nasibnya sendiri?

Ketika sahabat Rasulullah menuju masjid tanpa mengikat unta nya, Rasulullah bertanya mengapa, dan dijawab, ‘Aku berserah pada Allah’.

Rasulullah berkata ‘Ikatlah untamu, lalu berserahlah pada Allah’

Masa lalu adalah sesuatu yg harus diambil ibrohnya.

Iya, bukan buat disesali, tapi setidaknya jadi referensi.

sip?

buatseorangkawan,kalodiabacatrusngartisukur,kaloenggayaudah.tolongya,situudahgede

Apino

Arviiiin.. Tetaplah berkreasi, mau ngobrol pake bahasa pecepece juga mangga. Mamah tetap senang da dicium kamu (dicium atau gigit itu teh?) Dan, jangan bosan mencoba kreasi menu mamah yang ajaib, (tapi bitterballen abis juga ketang ama kamyu) Sing sehat ridho sholeh nyaaa, mugia Allah nangtayungan kita sakeluawarga. aaaaaah *lanjutmenguweknguwel

curhat loncat loncat

closing time, every new beginning comes from some others beginnings end

setaun yang lalu tanggal segini, gw lagi gendol arvin kemana mana di perut, nyari kontrakan buat ditinggalin kita bertiga, ninggalin kosan satu kamar di daerah tebet (kamar seuprit tapi pw itu).
Kebayang yah, masa ada bayi kecil di kosan sekamar ?

Dengan harapan selangit dapet tempat enak di tulodong, jadilah kita nyangkut di daerah kebalen, eits, kebalen kebawah ya, namanya poncol raya, silap berapa meter dari perumahan poncol, dibatesin jembatan, dan suasananya 180 derajat berbeza.

Modal nanya sana sini sama tukang ojek, sampelah kita di rumah kontrakan ini, berbekal keyakinan sehat dan selamet dari banjir, walo selalu diingatkan sama yang punya kontrakan kalo disini banjir pernah sekepala taun 2007.

Nekat ya bo.

Namapun kami ya, istilahnya hajar dulu baru mikir. Tinggalin dulu baru ngeri sendiri.

Setelah Arvin lahir, disini, di poncol ini, dia langsung menghirup udara asli jakarta, denger bunyi motor yang seliweran saban hari, anak anak SD yang maen sampe jam 11 malem, atau denger rombongan ayam jam 2 subuh.

Poncol ini dulunya daerah sawah, penghuninya kebanyakan betawi asli, Para betawi ini dulunya juragan tanah. Zaman dengan cepatnya menggusur habitat mereka. Betawi asli ini sekarang jadi pEnonton kemajuan Ibukota. Orang orang disini jadi polisi cepek, atau bantu nyuci setrika (macam mpok nunur) atau ojek.

Tapi jangan salah, rata rata mereka akrab satu sama lain, aroma indonesia kental disini, tiap nongkrong disapa, tiap kewarung semua apal muka, dan berita di rumah ada AC pun dengan cepat menyebar.

Dan sodara sodara, ditengah keriweuhan mengurus bayi, dimana masih harus bulak balikngurusin perlaktasi-an arvin, pergi ke rumah sakit bagus, dan dengan sepenuh hati milih dokter yang RUM dan segala tektek bengeknya, ternyata orang orang disini masih ketar ketir ngurusin jamkesmas.
mau rotgen aja susahnya minta ampun, dilempar sana sini kaya bola beklen, orang batuk aja dibilang sehat.

Semua obat jamkesmas harus ditebus 50 persen harga, dan kalo mau pelayanaan jamkesmas, musti ke RT RW dan puskesmas kecamatan.

cape deh

Saking padetnya daerah poncol ini, sempet ada masanya tiap hari ada berita meninggal dari toa mesjid. Nyamuk kecoa pun ga kalah, mau ikut rame rame nongkrong.

Tapi..

Buat kami, Poncol padet ini tempat bersejarah, tempat penuh perjuangan, saksi Arvin pas masih langsing sampe semlohai dan bisa berdiri sendiri. Saksi relaktasi saya dua bulan penuh pulang pergi rumah sakit, Pernah dipipisin segala penjuru pas Arvin abis sunat

Poncol ini juga udah nunjukin kita idup sebener benernya idup, liat perjuangan suami mpok nunur di puskesmas sampe RS fatmawati, sampe akhirnya anaknya jadi yatim. Liat penuhnya shaf masjid tiap maghrib, Pengajian bocah tiap kamis sore.

Gutbay poncol, tante, om ama apin pindah yah.. ati ati disini.

jangan lupa beli rumah yang gede kalo nanti poncol jadi digusur..

Aryan Ardan Alan jagain mpok nunur..