Kawan Baik

Hari ini, ditengah kerutinan sehari hari di kamar mandi teringat akan seekor kawan baik di Ujung sana.

Gara gara liat foto di facebook sih, liat dia lagi pake jaket merah dan kena salju, senang sekali ya kau disana.

Tetiba kelibatan semua perjalanan kami terjiplak di kepala. Dari acara nyasar sampai banting pintu trus baikan sambil makan es krim di Simpang Dago.

Kangen ya..

Trus kalo gitu, ga egois kan ya kalo si Ratih yang manis ini berharap sesuatu, tiba tiba bisa playdate bawa stroller bareng situ. Dan berbagi poin obrolan yang sama lagi? trus ngomong panjaaaaang sampai Surabaya.

Dan kau, tak usah berkomentar
‘Setidaknya gw berusaha ngerti Tih’

hehe..

Cepetan sidang gih,

Dan

Semoga sahabat hidup yang sedang mencari sebongkah berlian segera menemukanmu,
he run as fast as he can, mak inang

love you 🙂

si perempuan garing di watsap

Roy, kamu kemanaaa?

Belakangan ini stok buku gw membengkak, dan gw secara sadar mulai membayar hutang hutang terdahulu, mendapati buku yang dipinjamkan somplek, dan dikembalikan dengan wajah tanpa dosa *ga marah sayah mah, sing suer da*

Tapi yah, taun ini, dikala usia sudah menginjak 2 kepala, diantara kado tulisan “wanna sex? just smile” dan daleman, terselip hadiah buku Daddy Long Legs sama buku tebal dengan judul Balada Si Roy

Entah kenapa, buku BSR ini kena banget, mungkin karena Roy bukan tokoh hitam, atau putih, semua orang di novel itu menempati porsi mereka sebagai manusia, sangat normal.  Halaman per halamannya nunjukin kalo emang ada saatnya orang  *secara ga sadar* jadi lebay atau dengan pede jayanya so kuat. Walaupun untuk lelaki se “laki” Roy, hidup itu akan selalu dihadapkan pada pilihan sulit. Semua orang punya point of view susah sendiri-sendiri.  Jadi jangan ngerasa jadi yang paling beda atau paling susah, kalo ga mau susah ya jangan idup… *punten Kang Gol A Gong, novelnya udah diterjemahin bebas ginih :p*

Satu lagi, novel ini menyulut keinginan gw buat jadi avonturir (mungkin bahasa inggrisnya adventurer), melihat jalan jalan dari sisi yang lain (hey, ransel itu bisa dikirim ke kantor pos besar dimanaapunnnn looh), mendadak pengen ke toraja pake kapal laut, dan tentunya mendadak ingin beli sepedah. hah, alasan

ini postingan si ijul tentang BSR

serius jul, terharu gw baca buku ini lebih dulu dibanding lo… uhuhuhu

kapan kita avonturir lagi?

a little faith

Belakangan gw suka bertindak seolah olah gw punya daya atas segala hal, mulai ga percaya akan keajaiban kecil makin ga percaya sama keajaiban besar…

Pokonya kalo itu ga masuk logika, selesailah semua urusan…

Sampai pada suatu titik berasa cape sendiri, cape mikirin kemana tenaga ini pergi, dan mengempeskan semangat dan daya idup dengan sendirinya.

Dan di suatu malam yang cukup kelam (halaaah) gw ceting sama Abin yang lagi nyungsruk di Medan, bilang pengen curhat, dan jawaban dia yang paling maknyus

’rat, daripada maneh jangar di hareupeun komputer, trus hayang mewew, mening maneh sujud, shalat, curhat kanu boga dunya… anu nyaho maneh luar jero, and just have simple faith ada rencana indah di semua hal yang Ia rencanakan’

Wuiiiiiih….  mantap kan? Mantap?

Ternyata itu mempan semalem-dua malem

Otak manusia yang sangat cetek ini kembali bertanya

’dimanakah faith ini berada?’

Dua minggu setelah pembicaraan di internet itu, gw secara tidak sengaja terlibat pembicaraan tentang faith ini lagi, sama temen kantor, dia cerita betapa susahnya dia pas kuliah, menganggap banyaknya gula dalam teh manis bisa meningkatkan energi, dan menghilangkan lapar karena ada glukosa disana… beli roti 1500 sehari, dan dimakan pagi sampai malem.

Dan dengan kondisi seperti itu dia selalu berfikir, dan bercerita sama orang2 kalo dia bakal beli rumah sebelum dia nikah…

Selalu ada pertanyaan

’oya? Gimana caranya?’

dia selalu menjawab

’gw ga tau… gw cuman percaya aja’

Tiba tiba aja mata gw perih, udah kaya berasa denger cerita menyentuh di tipi, soalnya dia sekarang udah ngasih rumah buat maknya, dengan keringat dia, dengan kepercayaan dia.

Ada satu lagi, si ijul kemaren ngomong

’tih kebayang ga kalo lo bakal niat beli lensa kaya sekarang?’

’ga’

’dulu 7 taun yang lalu apa lo mengharapkan dapat sebanyak ini?’

’ga’

’trus kenapa lo sedih?’

Iya ya… kenapa?

mumbling jaya abadi

Don’t go changing……

Gw suka banget lagu ini, walaupun lebaynya naujubilah, teuteup lagu ini
bisa memancarkan kebahagiaan dalam hati walau setetes… (halah… jijay)

ada  kata2 gw favorit disitu, terasa begitu menggetarkan kalbu,menggoda iman, kata2nya begini:
I don’t want clever. Conversation I don’t want to work that hard
I just need someone that I could talk to
I need you just the way you are
Disaat menyanyi lagu itu dengan penuh kelenaan, tiba2, ada orang (sebut saja si sarmento permen rasa sasaparila) memprotes bait lagu favorit gw ituh
si sar: kenapa sih ada yang I don’t want clever conversation, berarti dia
mengharapkan cewe bodoh dong, menghina derajat kaum wanita…
Gw:ya engga , emang ada saatnya orang ga mau ngomong yang yang ga pinter..
si sar: ya berarti emang dia nganggep ga pinter aja kan?

gw ketawa, sambil mikir… trus diem, apa iya ya?

Akhirnya 3 hari yang lalu, pas gw denger ada manusia di cubicle sebelah
lagi ngobrol sama istrinya di telpon
Sebut saja mas yunus (ssmy) : lah emang kamu mau ayamnya diapain?
Ini mbak fenty (imf): @#$%^&* (mana gw tau dia ngomong apaaaa…)
Ssmy : ya udah, bumbu kuning aja deh…
Ssmy: enak banget itu, jangan digoreng

kriiiik…coba bayangkan kalo jawaban yang dikasi ‘ayam yang diberi bumbu dari keluarga zingiberaceae, dibakar dengan temperatur cukup…jaaaah…

mungkin ya, MUNGKIN…ada masanya orang ga mesti ngomong yang berbobot
ga mesti mesti ngomongin kebijakan pemerintah, atau teknologi
termasyhur saat itu terus terusan (mungkin kategori clever conversation begitu)
Tapi ada saatnya pengen ngomong yang remeh temeh, ngomongin ayam, belek, warna baju, bahkan ngomong fenomena monogamy pada merpati, tarsius dan penguin yang notabene kalo di denger reynald kasali dia bakal geleng2…

*ah masa sih reynald kasali ga  ngomong yang beginian?*

idih tiiih, ngomong  apa sih…

nite brur en bruri… selmat bermalam minggu

no skill avaible

Judulnya kan gw (dan teman2 tentunya!) ngefans banget sama mas idep, mantab bener dah blognya, hasilpaling mantab dari blogwalkingnya yanda.

Buat ukuran mahasiswa yang lagi tugas akhir, cara  ngefansnya bias dibilang  cupu abis

keberanian maksimal cumin nge add YM (ada, temen gw…), nge add fesbuk (ada temennya yanda.. jangan disebutin namanya ah…) dan menengok multiply dia sesering mungkin (ini kerjaan gw! Gile… cupu maksimal)

 

Dan suatu malam gw pun bermimpi:

Di kota djokja

Gw lagi muter muter, belok kanan-belok kiri,  nyari rumah orang (nyaru gitu deh judulnya mau nyari rumah siapa)

Dan gw nemu sebuah rumah lama, DIA NONGOL!! (aiiiiih senangnyaaaaaaaaaaa, walo seinget gw tampangnya blur)

Dengan penuh senyum kemenangan mas  ini berkata:

‘selamat datang di rumah saya, rumah itu artinya bale, dan ini adalah jalan begol, jadiiii balebegooool’

 

paginya gw bangun, cengengesan sendiri, trus inget kalo alamat blognya

www.balebegol.blogspot.com

 

halaaaaaaaaaaaah gebleeeeeeeeeeeeeeeek….

 

Moral of the story : memori dan keinginan yang ingin anda keluarkan ketikan sadar, bias dikumpulkan dan dingejawantahkan  di alam mimpi… mak! Cupuuuuuuuuuuuuuuuuuu!

 

i wont regret

Dulu, hampir 7 taun lalu…  selama 2 bulan, dari bulan agustus sampe oktober, ampir tiap hari gw nanya sama Allah sambir berkaca-kaca

‘ya Allah, kenapa ke Unpad aja ga lulus sih? nilai SPMB cukup kok’

ga pede ketemu orang, dan selalu memaksimalkan iri tiap liat temen2 yang lagi asik asiknya TPB…

Mmmm mungkin gw waktu itu ga tau kalo gw bakal dikasih jurusan yang lucu, lebih lucu dibanding jurusan yang diimpikan kala itu…

Mungkin waktu itu juga  gw ga tau, cukup dengan nunggu setaun, pengalaman gw akan sangat kaya oleh orang- orang tak betul (baca: luar biasa), bahkan mungkin orang2 ini lebih punya faedah buat gw, lebih cocok dibanding kalo gw masuk ke tempat impian gw waktu itu 😀

sama-sekali gw ga pernah nyesel ada setaun nyengklok di idup (walaupun suka ada pertanyaan menyebalkan ‘ngapain aja setaun tih?)

terus….

Barusan gw liat lagi surat elektronik cinta gw buat seseorang-yang-sukses-bikin-turun-8kilo di tanggal 28 April 2005…

Kebayang waktu itu gw lagi lebay lebaynya, bercucuran upil dan air mata, membayangkan apa jadinya idup gw kalo beliau ga ada (geli ga sih bacanya? yang nulisnya aja geli)

dan ternyata, my life even better without him, himpunan lancar, LSS kemon, kuliah jadi mendingan (ga ada excuse-man yang bilang ‘gapapa kok kamu dapet C, saya aja dapet E gapapa’) *geblek juga ya gw*…

gw ga pernah nyesel itu pernah kejadian…

sekarang…

Pas kepala gw mulai pening, capek, gw ‘tiba-tiba’ ngobrol sama salah satu temen tak betul gw

dan dengan anehnya Allah menghadirkan semua kenangan idup gw 7 taun terakhir di obrolan itu dengan kata2 penutup  (walau disebutnya dalam hati)

I WONT REGRET…

no i wont 😉

muara… angke!

di malam yang sepi, setelah pembicaraan yang ahahay gw mendapati gw lagi pengen nabok orang pake anduk (masih sopan kan? kalo gw tambahin pake budi di depannya laen cerita)

merasa ga guna dunia akherat mempunyai hati yang diisi hal hal yang tidak betul, gw memutuskan buat mengajak anak2 yang lagi maen kartu buat pergi ke muara angke.

Dan memang Allah menyukai orang yang ceria (loh…) ada aja rejeki… tau2 pas turun ketemu zeena, bagas bonbon dan trainer Daya Dimensi Indonesia pak dj oko!
Di sebelah mana rejekinya? mereka ketemu mahluk sintal dan manis cem gw? yah itu mah Allah dan supir angkot saja yang tau, yang jelas: dj oko bawa mobil! yess aman lah duit bukan naksi…
Dan okenya lagi kita teteup nyampe di tujuan karena eh karena mobil dj oko ada GPSnya! anjaaaas berasa naek si kit di knight rider deh… (gw suka loh sama michael… jah apa sih?)
Masa ya dia menyimpan info ampe jalan2 kecil, jadi, kita di guide sampe tikungan2 kecil di jalan…
kita akan mendengar suara mbak2 tersembungi dalam GPS kira2 kek gini
‘150 meters turn left’
sadap kan? sadap? mana kata dj oko GPS itu memuat lengkap peta jawa-bali-singapur… duh jadi pengen..
oke back to story
kita nyampe di angke sekitar jam setengah 12 malem, gila mak penuh banget yang di pasaaaaaar, itu kaya orang pagi2 aja kesana, dan jalannya macet (kepenuhan pedagang) mungkin ini bisa ditulis di dalam memori
jalan yang tengah malem pun macet itu ada! aaah jakartaaaa…

pasar1

zeena-with-monster

jadi ceritanya kite mesti belanja ikan dulu, dan sodara2 JANGAN BELI IKAN PAS DI PINGGIR JALAN, kemungkinan anda ditipu tinggi (si riskoh ditawarin lobster, yang ternyata hanya seekor monster berdaging minim, dan bentuknya lebih cocok jadi musuhnya satria baja hitam, dia beli 5 biji dan 4 nya sukses di lebok ndewe)
secara rasa sih oke… lumayan pedes… dan beberapa tukang masaknya friendly (walo ditarik2 sih awalnya)… pokonya pas dimakan sih oke2 aja…. 😀

oia satu lagi! pas pulang, kita mendapati anak kecil maen bola jam setengah 2 malem! bah… bener2 kebalik ni disini….

sweetest present uuuuuuu

make your wish

huhahau this is the sweetest present i ever get… ada mesej lanjutannya sih… img_0711

tiap gw lagi sedih pas dibandung, gw pelototin aja ini hadiah, nambah sedih si… tapi dikit2 gw jadi bersemangat!

santai saja cinta kan datang…

santai saja beri ia waktu….

ga akan ketuker kok….

makasih ya sayang … gw bakal suka sama orang kaya lo kok ;p sayang lo cewe… (jijay gini)