Iqra

Saya sering kesepet sama suami, akan kemalasan saya membaca apa yang perlu dibaca, maksudnya disini itu sebangsa buku panduan dalam menjalani kegiatan, aduh, apa ya namanya, kayak buku panduan merakit barang, atau membaca betul betul buku hobi atau buku memasak yang saya beli.

Cukup melieurkan, secara saya orangnya audio. Semuanya cepat saya tangkep ya lewat telinga,, bukan bacaan.

Atuh kenapa saya kesepet kalo bukan ngerasa orang visual? Soalnya belakangan saya makin ngeh, kalo kebiasaan audio ini akan hanya meninggalkan jejak dikiiit, paling pol jadi obrolan, ga ada arah menuju mewujudkan karya yang awet, yaitu tulisan, lah piye mau bikin karya tulisan kalo baca aja ogah?

Senjata Bang jembros kalo istrinya lagi seradak seruduk gak mau baca yaitu surat Al-Alaq. yuk mari semoga kita disholehkan sekeluarga amiiin.

Buntutnya enak sih, saya jadi dibeliin Primarasa berjubel judulnya, dan HARUS dipraktekan. Ternyata oh ternyata menyenangkan nyoba sesuatu resep barusaban hari. Kalo masterchef punya Gordon Ramsay, kite di rumah punya dua juri, satunya masih balita, satunya 28 taun yang lalu jd balita.

Beberapa masakan udah lewat (dicuba berkali kali ternyata sodaraa) dan resolusi baru setelah iniadalah mengabadikan masakan pake juju.

Sekali masak, satu dua foto terlampaui!!

doakan sayaaaaa..

Lama lama juga biasa

Selalu ada yang pertama buat semuanya, dan kadang hal pertama itu suka bikin orang setres sendiri, padahal mah ya, sesuai moto hidup bang oma yang terus berputar berjalan *berputaaaar berjalaaaaan sahut soneta grup*, orang akan menyesuaikan diri karena kebutuhan orang tersebuta buat idup.

*mengagumi pemikiran sendiri*

Selama delapan bulan menikah *baru delapan bulan menikah tepatnya* sejak tanggal 31 Maret 2011, hal yang paling (dulu) paling bikin soak adalah soal kebersihan rumah dan memasak…

Idup tiga taun di Jakarta ga membuat saya jadi bisa beberes rumah, coba tanya sama tetangga kosan atau kawan yang nengok kosan dulu, kandang ayam aja kalah, pisau bisa dengan jayanya bertengger di sebelah leptop, dan kasur bbisa sebulan ga pake seprei…

Pas setaun sih mending, soalnya ada mbak kosan baru yang bantuin bersiin tiap sebulan sekali, jadi ketika kamar masih aga rapi, mendadak rapi lagi …

suka pangling kalo masuk kamar… ini teh kamar siapa?

masak? boro boro, kamar 2.5 meter masak? dapur aja ada tulisan

HANYA UNTUK MEMBUAT INDOMIE

Walopun yakin seyakin yakinnya udah ada bakat masak.. tetep aja, apalah artinya bakat kalo engga dikembangin *dikata balon kali ngembang*

Nah pas abis nikah, timbul niat mulia untuk beberes rumah, kebetulan punya suami yang menjunjung kerapian *kecuali kalo pas dia ujian, blebeh blebeh deh*.  jadi dengan kekuatan bulan dan bantuan beliau jadi lah beberes dilakukan.

mudah bukan?

wae…

pemikiran “yaelah ini masi rapi kaliii” selalu menghantui, membuat sebal tiap kali beberes, hadeuh buat apa beberes kalo harus diberesin lagi?

Masak menyenangkan sih, kalo berhasil bikin resep baru, walo dilakukan di lantai sebelah kasur dengan minyak muncrat dimana mana *dialasin koran nova akhirnya* tapi tetep proses beberes abis masak dan ngelap minyak itu bukan pekerjaan hepi hepi joy joy.

Dulu pas awal awal ini dilakuin, rasanya pengen ngambek kalo keseringan.

tapiiii

lama lama biasa juga ya

frekuensi ngambek berkurang, masakan berpariasi, dan efisien beberes, juga juga beberes jadi tau polanya..

oooh ini lah otak makmak mulai dibentuk…

Kalem tih, masih banyak hal pertama, walopun nampaknya menyoakan, lama lama itu bakal jadi hal yang menyenangkan

mari mulai mencontreng hal pertama dengan cengiran bu ibuuu pak bapaaak

Minjem kaca

Ketika sering misuh misuh bete karena tukang jait selalu telat. Tiba tiba terceletuk komentar dengan muka lempeng yang kira kira isinya begini

‘biasanya kalo orang sebel sama sesuatu,itu sama aja kaya cara dia ngeliat sesuatu yang ga disuka sama dirinya sendiri’

Jedeng

Buat kasus ini, mungkin gw sendiri sebenernya menyimpan banyak perasaan bersalah karena miara kelakuan males aampe berkarat.

Atau mungkin gw kaya kesel ama koruptor tapi pas kuliah ngalamin nyontek, mungkin juga pas misuh misuh tereak sushi hedon tapi taunya
Jadi doyan.

Nah lo

Jadi kayanya sebelum misuh misuh gw punya kiat baru

Ngaca

Ada yang punya kaca?

Wassalamualaikum

kok kamu ga pinter pinter sih?

Maaf buat yang ngerasa kesepet, *ngacung sendiri* tapi postingan ini buat

KAMU

YA KAMU

mau aja kamu mati cuman disemprot pewangi ruangan

padahal kamu udah belajar banyak

huruf huruf sudah sempurna menempel di raga

ilmu tentang sholat

ilmu tentang syarat mutlak pergi ke luar negeri

ilmu yang membuahkan penghargaan di luar negeri

bahkan ilmu tentang naga kamu lahap tuntas

masih mau mati dalam 2 semprotan? HEH? HEH?

maaf rayap, membunuh disini sudah menjadi keharusan…

*innalillahi buat buku hijau soleh, Saman-nya Ayu Utami, buku IELTS ber CD, Eldestnya Edy, dan Travelers tale yang sukses bergelombang di mulut almarhum rayap*

Roy, kamu kemanaaa?

Belakangan ini stok buku gw membengkak, dan gw secara sadar mulai membayar hutang hutang terdahulu, mendapati buku yang dipinjamkan somplek, dan dikembalikan dengan wajah tanpa dosa *ga marah sayah mah, sing suer da*

Tapi yah, taun ini, dikala usia sudah menginjak 2 kepala, diantara kado tulisan “wanna sex? just smile” dan daleman, terselip hadiah buku Daddy Long Legs sama buku tebal dengan judul Balada Si Roy

Entah kenapa, buku BSR ini kena banget, mungkin karena Roy bukan tokoh hitam, atau putih, semua orang di novel itu menempati porsi mereka sebagai manusia, sangat normal.  Halaman per halamannya nunjukin kalo emang ada saatnya orang  *secara ga sadar* jadi lebay atau dengan pede jayanya so kuat. Walaupun untuk lelaki se “laki” Roy, hidup itu akan selalu dihadapkan pada pilihan sulit. Semua orang punya point of view susah sendiri-sendiri.  Jadi jangan ngerasa jadi yang paling beda atau paling susah, kalo ga mau susah ya jangan idup… *punten Kang Gol A Gong, novelnya udah diterjemahin bebas ginih :p*

Satu lagi, novel ini menyulut keinginan gw buat jadi avonturir (mungkin bahasa inggrisnya adventurer), melihat jalan jalan dari sisi yang lain (hey, ransel itu bisa dikirim ke kantor pos besar dimanaapunnnn looh), mendadak pengen ke toraja pake kapal laut, dan tentunya mendadak ingin beli sepedah. hah, alasan

ini postingan si ijul tentang BSR

serius jul, terharu gw baca buku ini lebih dulu dibanding lo… uhuhuhu

kapan kita avonturir lagi?

acungkan jarimuuu

Beberapa bulan yang lalu, gw pernah menerima imel yang menggetarkan hati, bikin bengong, iri, mata berkedut kedut, ketek basah dan hati mencuat.

Imel cinta?

tentu saja bukan… ini imel foward an yang sumbernya dari Anis Bawedan (tentunya gw adalah orang ke ratus ratus kali kefoward, atau sebenernya Anis Bawedan kenal gw ya? ah malu eike) tentang program Indonesia Mengajar.

Indonesia mengajar ini terinspirasi dari Gagasan Anak Sipil ITB angkatan 20′an yang mengirim mahasiswa ke seluruh pelosok Indonesia dengan tujuan untuk memberikan inspirasi dan tentunya pengajaran.

Selama kurun waktu 1951-1952, Pengiriman Tenaga Mahasiswa (PTM) berhasil mengirimkan 1.487 mahasiswa untuk mengajar di 161 sekolah lan jutan tingkat atas di 97 daerah terpencil di luar Jawa. Hasil dari program PTM ini adalah meningkatnya jumlah mahasiswa dari kalangan masyarakat biasa yang terinspirasi atau terbantu untuk kuliah. Sebelumnya, hanya bangsawan dan orang berada saja yang bisa menjadi mahasiswa.

Si Oom yang masih membuat semua Mahasiswa Sipil belagu ini pun bilang

“Satu Taun Mengajar, Seumur Hidup Memberi Inspirasi”

*mari Oom, oke deh yey*

Balik ke program IM. Jadi diadakanlah seleksi lulusan mahasiswa terbaik dari seluruh Indonesia, dari sekitar 1300 an, hanya diterima 51 orang.

Syaratnya serius ini mah (ini juga yang bikin bibir gw kedut kedut) ipk minimal 3.25, dan harus berprestasi. Jadi, orang yang masuk sini pastinya diseleksi dengan ketat, dan beliau beliau akan ditempatkan di 5 kawasan terpencil Indonesia.

Pas baca ini yah, gw langsung membayangkan betapa bahagianya nyungsep di kampung, ditatap mata kecil yang semangat, bisa diajarin gimana caranya membakar kertas dengan lup, atau mungkin mengajarkan matematika lengkap dengan teori dahsyat gw bahwa matematika bohong kalau tidak mengkotret. Atau mungkin mengikuti Bu Rusmaeni memperagakan mamalia laut dengan buku.

Rasulullah bilang kalo orang berpendidikan akan ditinggikan derajatnya. Berarti, pengajar yang baik akan berkontribusi banyak meninggikan derajat seseorang di dunia, InsyaAllah di akhirat juga.

Doakan teman2 yah, smoga gw bisa mengajar, dikasih jalan yang baik, rejeki yang baik, jadi ngajar teh ga pahibut sama nyari duit *in case tak ada yang baca, gw aminin dulu, AMIIIIIN*

Oia temen gw ada yang lulus program ini loh

kahim, i envy youuuuuu… salam super

-Ratih, Pengajar-

go

There we go

Ayo kita ke solo, duduk berkomentar tentang hidup di angkringan, aku akan membiarkanmu meminum wedang jahe bersusu, dan melihat kau tertawa melihat gigiku menghitam sejenak oleh kopi berbalut arang

Ayo kita ke Sulawesi, makan pisang berbumbu sambal, bertelanjang kaki di pantai… aku akan terjaga melihatmu menikmati air dari jauh, seraya tersenyum dan berdoa semoga aku bisa berenang menemanimu suatu saat nanti

Ayo kita ke bukit tinggi

Melihat kota pemenang adipura, melihatku bersungut sungut karena si juju berembun, makan rending padang dan gulai tunjang.  Dan mentertawakan Indonesia, karena resep rendang dimanapun mirip.

Ayo kita ke Tibet, ke negeri atap dunia, mengunjungi tempat Dalai Lama, membuat muka memerah karena kedinginan, membuat siluet foto setelah shalat subuh di pagi hari, berjalan menyusuri bukit bukit dan berfikir kenapa ga ada bajigur di tempat sedingin ini?

Ayo ke New Zealand, melihat gunung moria, dan ikut tour film lord of the ring, mungkin telanjang kaki serupa frodo baggins *mana adaaa, kan ceritanya disana dingin* tolong sabar kalo melihatku berlari kesana kemari, orang sunda ini memang sedikit udik

Ayo ke Mekah, menangis melihat kebesaranNya,  menunaikan rukun islam yang ke 5,trus pulang ke Indonesia, nyimpang di pasar baru, beli oleh oleh untuk tetangga di toko khas arab.

Ayo menyebrang, Jembatan Musi, Suramadu, Batas Turki-Eropa dan Asia, Golden Gate, atau mungkin *amit2 dulu* jembatan di Twin Tower.

Ayo ayo… perjalanan ini tidak akan lengkap kalau kau tak ada…

a little faith

Belakangan gw suka bertindak seolah olah gw punya daya atas segala hal, mulai ga percaya akan keajaiban kecil makin ga percaya sama keajaiban besar…

Pokonya kalo itu ga masuk logika, selesailah semua urusan…

Sampai pada suatu titik berasa cape sendiri, cape mikirin kemana tenaga ini pergi, dan mengempeskan semangat dan daya idup dengan sendirinya.

Dan di suatu malam yang cukup kelam (halaaah) gw ceting sama Abin yang lagi nyungsruk di Medan, bilang pengen curhat, dan jawaban dia yang paling maknyus

’rat, daripada maneh jangar di hareupeun komputer, trus hayang mewew, mening maneh sujud, shalat, curhat kanu boga dunya… anu nyaho maneh luar jero, and just have simple faith ada rencana indah di semua hal yang Ia rencanakan’

Wuiiiiiih….  mantap kan? Mantap?

Ternyata itu mempan semalem-dua malem

Otak manusia yang sangat cetek ini kembali bertanya

’dimanakah faith ini berada?’

Dua minggu setelah pembicaraan di internet itu, gw secara tidak sengaja terlibat pembicaraan tentang faith ini lagi, sama temen kantor, dia cerita betapa susahnya dia pas kuliah, menganggap banyaknya gula dalam teh manis bisa meningkatkan energi, dan menghilangkan lapar karena ada glukosa disana… beli roti 1500 sehari, dan dimakan pagi sampai malem.

Dan dengan kondisi seperti itu dia selalu berfikir, dan bercerita sama orang2 kalo dia bakal beli rumah sebelum dia nikah…

Selalu ada pertanyaan

’oya? Gimana caranya?’

dia selalu menjawab

’gw ga tau… gw cuman percaya aja’

Tiba tiba aja mata gw perih, udah kaya berasa denger cerita menyentuh di tipi, soalnya dia sekarang udah ngasih rumah buat maknya, dengan keringat dia, dengan kepercayaan dia.

Ada satu lagi, si ijul kemaren ngomong

’tih kebayang ga kalo lo bakal niat beli lensa kaya sekarang?’

’ga’

’dulu 7 taun yang lalu apa lo mengharapkan dapat sebanyak ini?’

’ga’

’trus kenapa lo sedih?’

Iya ya… kenapa?

secret garden

belakangan gw lagi baca buku secret garden karangan Frances Hodgson Burnett, menurut laras, buku ini adalah buku cerita anak anak yang wajib di baca di negeri seberang onoh.  Mungkin serupa dengan buku Si Kancil di Indonesia (baydewey kenapa anak bocah dikasih cerita binatang yang suka mencuri ketimun ya?)

kenapa buku ini dibeli?

covernya.

Beuh, menggoda sekali… asa digupayan lah… bergambar anak kecil berbaju merah dan seekor burung robin *suganteh perkutut* nampak dilukis dengan cet air dan dihiasi dengan latar kertas bergaya lusuh. menggoda.

buku ini bercerita tentang dideportasinya seorang anak kecil bernama mary lenox ke rumah pamannya, oom craven, yang konon kamarnya ada 100 buah, dan cerita pun berlanjut  ketika mary menemukan taman rahasia…

cerita yang sederhana bukan sodara2?

yah namanya juga buku anak kecil

tapi percaya deh, buku sederhana ini bisa bikin imajinasi pergi kemana mana,  digocek ke kanan, di oper ke kiri, di loop, di smash…  penyederhanaan hal rumit dari mata anak anak, tentang kebahagiaan, jauh2 dari romansa dankerumitan hidup mak mak dan bapak bapak…

ini buku wajib baca, mungkin biar seimbang, kalo buku ini tamat, mesti nyoba bacaan bocah indonesia jaman ubrut seperti gundala putra petir, atau cerita rakyat terbitan diknas yang baru.  Oom Gola… tunggu  ya…

robin kutut

robin kutut