Pesta Pernikahan

Okey, mari to the point saja.. *sok gaya*

Jadi, saya ini silent reader beberapa blog, dan entah kenapa, belakangan sering nemu postingan tentang pernikahan.. 
Maksud saya pesta pernikahan loh ya, bukan blabla tentang kehidupan berumah tangga.

Jadi keingetan, kalo saya juga punya cerita sederhana tentang resepsi nikahan saya.  Ceritanya boleh sederhana, angger we yang ngalamin mah lieur bo…

Ceritanya, sesimpel ini  :

Bapak saya dengan kerennya bertanya pada pacar saya kala itu :
Apih  :  “Dek, serius sama anak bapak?”
Ridha :  “iya Pak”

Minggu berikutnya saya dibawa untuk makan malam sama calon mertua, ditanya ini itu.  Nanya serius atau enggak, kerja dimana, orang mana dan pertanyaan (yang dikira basa basi padahal serius) lainnya.

Dua minggu kemudian…
Saya dilamar, perkumpulan keluarga kecil, hanya Mih Apih dan kakak saya.
Dari pihak (calon) mertua adanya cuman Bunda, Ayah, dan Adik Ridha.  Ga ada mik atau toa di rumah.  Menu lamaran dimasak sendiri, Dan baju lamaran saya (yang batik doang itu) belum jadi dijait sama penjahit Poets.  Walhasil, jam 7 saya lamaran, jam 2 saya masih ngejabrok di Jalan Kesatriaan nunggu jaitan beres.  Untung muat, boro boro inget make up an, sampe rumah jam 5 aja udah sukur alhamdulillah.

Dari hasil lamaran itu keluar fatwa kalo kami dinikahkan 3 bulan kemudian, dengan persiapan dari nol.  NOL ya, booking gedung aja belum, budgeting juga langsung tiga hari sesudah lamaran, dengan komposisi : piti piti sama Ridha, saya nge handle DP, yang lunasin beliau.  Kenapa begitu?  Ridha baru mulai kerja di jakarta, ya mesti nabung dulu lah yaa… tapi kita tea.. optimis.. yang penting gak ngutang dan ga nyusahin siapa siapa.

Perburuan gedung dimulai, karena cita cita Mamih anaknya nikah di Dapenpos (anak pegawai pos teaa).  pencarian pertama langsung ke manajemen Dapenpos, Alhamdulillah tau tau ada yang cancel gedung pas di tanggal kita mau.  Mutusin tanggal juga cihuy lah, asal jaraknya tiga bulan dari lamaran, dan gak boleh akhir bulan, kasian yang mau ngamplop.. *husnuzon bakal diamplopin*

Oke gedung selesai, sekarang katering. Opsi saya tiga katering : satu tetangga dan dua punya teman.  Setelah icip sana sini, yang paling pas di lidah dan kantong ya si tetangga ini.  Hasanah katering di jalan gagak no 63 Bandung, pertimbangan lainnya karena nama emak saya Euis Hasanah dan mertua saya Nurul Chazanah.  Cukup nyambung bukan? *apeu*

Sekarang Make up, setuju lah ya kalo penganten ingin keliatan cantik? Anehnya karena saya kadung pusing mikir bayar sana sini (yuk mari, tiap liat saldo atm merem), Tujuan saya yang lebih utama itu adalah MURAH dan BAGUS, ingat pemirsa, murah didepan bagus, Dan satu lagi, saya ga mau alis saya dicukur sama sekali, biarin bentuknya aneh juga, saya ga mau abis nikahan ada bekas kerokan dan alis saya jadi separo,  Yaa, bisa tumbuh lagi sih ya, cuman nunggu tumbuhnya itu gimana hayo.

Kaarena alasan tersebut diatas, saya pasrah nerima rekomendasi dari Bu Kunkun, dari Hasanah katering, saya memakai jasa teh Risma nun di buah batu sana, harganya 3 perempat salon ternama di bandung, baju sewaan lumayan banyak, dan teh Risma setuju kalo alis saya ga akan diapa apain.  Alhamdulillah, bagus, setara ekspektasi saya, huehehe,  Bahkan menurut Abin dan Poets, dandanan saya pas nikah ke Anggun-anggunan.  Maksudnya apa? mirip dandanan Anggun pas nikah dengan Raden Annisa nya.

Bisa ditebak lah ya, yang lain nya pun kita menomorsatukan harga, dari mulai undangan (yang katanya warnanya kayak keranda, kampyet yu mirah!!!) supenir (hidup cibadak!!!) Baju ara bibi dan uwa dan kawan kawan yang dibeli di Pasar Baru.  Lucu deh liat kreasi orang orang pake bahan ijo, Sampe yah, ada yang ngejait abis 500 rebu demi baju bagus dan tak mengomel.

Semua alhamdulillah lancar, makanan cukup sampe jam 2, make up jadi, ondangan kesebar.

Ini poto nikahan saya, cakep kan? ga keliatan kayak oscar walo alis tak dikurud.

Image

One response to “Pesta Pernikahan

  1. ieu pertanda pisan urg geus lila teu maca blog maneh: aya ngaran urang kasebut tapi urang teu apal.. hahahaha :p

    bagus, tih.. make-upnya… siga ida royani maneh… :p haha!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s