a little faith

Belakangan gw suka bertindak seolah olah gw punya daya atas segala hal, mulai ga percaya akan keajaiban kecil makin ga percaya sama keajaiban besar…

Pokonya kalo itu ga masuk logika, selesailah semua urusan…

Sampai pada suatu titik berasa cape sendiri, cape mikirin kemana tenaga ini pergi, dan mengempeskan semangat dan daya idup dengan sendirinya.

Dan di suatu malam yang cukup kelam (halaaah) gw ceting sama Abin yang lagi nyungsruk di Medan, bilang pengen curhat, dan jawaban dia yang paling maknyus

’rat, daripada maneh jangar di hareupeun komputer, trus hayang mewew, mening maneh sujud, shalat, curhat kanu boga dunya… anu nyaho maneh luar jero, and just have simple faith ada rencana indah di semua hal yang Ia rencanakan’

Wuiiiiiih….  mantap kan? Mantap?

Ternyata itu mempan semalem-dua malem

Otak manusia yang sangat cetek ini kembali bertanya

’dimanakah faith ini berada?’

Dua minggu setelah pembicaraan di internet itu, gw secara tidak sengaja terlibat pembicaraan tentang faith ini lagi, sama temen kantor, dia cerita betapa susahnya dia pas kuliah, menganggap banyaknya gula dalam teh manis bisa meningkatkan energi, dan menghilangkan lapar karena ada glukosa disana… beli roti 1500 sehari, dan dimakan pagi sampai malem.

Dan dengan kondisi seperti itu dia selalu berfikir, dan bercerita sama orang2 kalo dia bakal beli rumah sebelum dia nikah…

Selalu ada pertanyaan

’oya? Gimana caranya?’

dia selalu menjawab

’gw ga tau… gw cuman percaya aja’

Tiba tiba aja mata gw perih, udah kaya berasa denger cerita menyentuh di tipi, soalnya dia sekarang udah ngasih rumah buat maknya, dengan keringat dia, dengan kepercayaan dia.

Ada satu lagi, si ijul kemaren ngomong

’tih kebayang ga kalo lo bakal niat beli lensa kaya sekarang?’

’ga’

’dulu 7 taun yang lalu apa lo mengharapkan dapat sebanyak ini?’

’ga’

’trus kenapa lo sedih?’

Iya ya… kenapa?

7 responses to “a little faith

  1. komennya nyasar di sebelah jul….. ahaha

    @adun bebas gun, ini porum bebas jang mewew, jang koprol atau maen sapintrong 🙂

  2. saya agak sedikit terganggu dengan kalimat “dulu, 7 tahun yang lalu…”

    Tih, kita udah tua ya… 😉

    Dan jangan sedih ya sayang, semua yang terjadi pasti ada alasannya, pelajaran dari Yang Di Atas buat kita. Cuma kadang kita blom sadar aja.. mungkin nanti ;D

    Cups

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s